Biarku Mencintaimu Sayang 1

by Dayang Hafiqah

Telefon  bimbit  hanya  mampu  ditenung. Qisya hanya mampu terdiam. Tanpa  disedari  air matanya  mengalir sejurus  dia membaca pesanan  pendek  daripada Azmil. Tiada kata yang mampu  diucap ketika  itu. Qisya pasrah. Apa inikah  pengakhiran kisah cinta mereka? Qisya  hilang kata-kata.  Hanya  air mata  sahaja  yang  menjadi  peneman setia  ketika itu. Tanpa disedari telefon bimbit tersebut jatuh ke lantai.
“Qisya?  Kenapa ni sayang?”  tiba- tiba  kedengaran suara Shima di mulut pintu kejut mendengar bunyi hentakan telefon tersebut.
“ Ab..  Abang Az.. Azmil  mak.” Qisya mula bersuara.
“Kenapa  sayang? Gaduh lagi?”  ibunya mula mendakap tubuh kecil anak tunggal kesayangannya.
“Di.. Dia.. Min..Minta Qisya pu.. putuskan hub.. hubungan ni”  kata Qisya dalam keesakan.
Shima  terkejut.  Baru sebulan yang lepas mereka diikat  dengan ikatan  pertunangan. Masuk kali ini sudah tiga kali Azmil minta pertunangan ini diputuskan tetapi Qisya berkeras dan tidak pernah putus asa untuk memujuk Azmil supaya tidak memutuskan hubungan tersebut. Kelihatan situasi kali ini agak serius berbanding yang lalu. Mungkin kali ini  Azmil  mempunyai  alasan  yang kukuh  untuk memutuskan pertunangan mereka.  Kalau tidak  masakan Qisya menangis begitu. Setahunya  Qisya tidak pernah menangis  seteruk ini sebelum ini.  Tiba-tiba muncul  perasaan kurang senang  di  benak hati  Shima. Shima memeluk erat tubuh Qisya.
“ Sayang, dah-dah. Jangan menangis macam ni. Hilang seri anak mak ni. Mungkin Azmil masih tertekan dengan kerja dia sayang. Sya sabarlah ya. Besok lusa eloklah dia tu.” Kata Shima cuba memujuk Qisya.
“ Tak mak. Kali ni situasinya lain mak. Sya rasa Sya tak sanggup nak teruskan lagi hubungan ni mak. Sya.. Sya.. tak sanggup mak. Sya..” tiba-tiba Qisya diam.
“ Ab.. Abang.. Az.. Az.. mil.. ke.. na  tan.. tan.. tangkap kha.. khalawat mak”
Shima mengucap.  Entah kenapa hati Shima berdebar-debar apabila Qisya mengungkapkan kata itu. Shima jadi tidak senang hati.  Bukan dia tidak pernah melihat anaknya menangis. Cuma dia tidak pernah melihat anaknya menangis seteruk ini.  Hatinya menjadi sayu. Dia tidak menyangka perkara sebegini akan berlaku. Dia tidak sanggup melihat anaknya menangis begitu.  Apakah dia salah kerana membenarkan Qisya bertunang dengan lelaki itu. Walaupun dia tahu anaknya sangat mencintai lelaki itu tetapi sejak pertama  kali Qisya membawa Azmil  ke rumah  hatinya rasa sangsi dengan  pemuda itu.  Shima  mendakap erat  tubuh  Qisya.  Qisya  menangis dalam  pelukan ibunya. Malam itu Shima mememani Qisya sehingga Qisya tertidur. Sekilas dia kasihan melihat nasib anaknya itu. Mungkin Azmil bukan lelaki yang terbaik untuk Qisya. Mungkin juga Qisya tidak layak untuk  lelaki buaya  darat  itu.  Orang bandar mana setanding dengan orang desa bisik hati Shima.

ENTAH kenapa hati Azmil berasa tidak senang malam itu. Dia merasakan seolah-olah ada perkara yang akan melanda dirinya. Sudahlah telefon bimbitnya pecah. Perasaan bersalah juga menyesal timbul saat itu. Sejak dia dan Qisya bertunang, hubungannya dengan gadis itu agak dan semakin rumit. Ada sahaja masalah yang timbul. Semuanya gara-gara dirinya sendiri. Ya ALLAH, KAU tenangkanlah hati hamba-MU ini. Aku telah melukai hati seseorang yang aku sayang, yang aku cinta tapi aku terpaksa ya ALLAH.  Aku hanya hamba-MU yang jahil.  
Azmil mengeluh. Telefon bimbit berjenama Blackberry Curve 8700 dicapai. Walaupun sudah pecah tanpa kawalan namun Azmil cuba untuk membuka telefon bimbit tersebut. Gagal! Azmil mengeluh sekali lagi. Dia menghempaskan  tubuhnya di atas katil.
“ Maafkan abang sayang.” Bisik Azmil sendiri ketika melihat gambar Qisya di sisi meja.
Tanpa disedari air matanya mengalir. Betapa dia menyayangi gadis tersebut. Qisya seorang gadis yang sangat periang, manis lagi ayu. Sukar juga untuk Azmil melepaskan gadis yang bernama Qisya itu. Walaupun dia tahu dia selalu menyakiti hati gadis itu. Qisya! Hanya Qisya sahaja yang dibayang saat itu. Betapa bertuahnya dia mempunyai tunang yang sangat menyayanginya dan mengambil perhatian yang cukup untuknya. Sekilas  peristiwa petang tadi muncul di kotak mindanya.

SEMUA kertas kerja yang perlu dihantar sudah siap. Azmil menyusun kertas tersebut dengan susunan yang betul. Semua dokumen-dokumen yang penting diteliti dengan penuh perhatian. Dia melihat jam tangannya. Pukul 7.30 malam? Agaknya semua pekerja sudah pulang. Inilah kesempatan yang sesuai untuk kerja `overtime’ fikir Azmil. Sedang Azmil khusyuk membuat tugasan yang belum selesai pintu bilik tiba-tiba diketuk.
“Siapa pulak yang datang tengah-tengah malam macam ni?” Azmil bertanya dengan diri sendiri.
Dia melihat jam pada dinding sekilas. Betul. Jam tangannya tidak silap. Pintu itu diketuk lagi tetapi kali ini pintu itu terus dikuak.
“Selamat petang Az. You tak balik lagi ke?”
“Lisa? Apa yang you buat dekat sini?”
Azmil benar-benar terkejut dengan kehadiran Lisa di situ. Sangkanya pembantu perbadinya sudah pulang kerja sejam yang lalu.
“ Tak adalah. Tadi I tertinggal task I yang I perlu hantar esok dengan you tu. Tapi sampai je sini I tengok lampu bilik pejabat you masih terbuka, I fikir you lupa nak tutup so I terus je la masuk sini. Hmm.  Tak sangka pulak I you masih dekat sini.”
Azmil terdiam. Dia hanya menganggukkan kepala dan meneruskan tugasannya. Sebenarnya, dia sendiri kurang senang dengan pembantu peribadinya itu. Sejak papa mengenalkan Lisa kepadanya, dia berasa sangat asing dengan wanita itu. Lisa merupakan wanita yang ingin dijodohkan kepada Azmil oleh papa. Azmil berkeras untuk menjadikan Lisa sebagai isteri kerana Lisa seorang yang sangat up to date. Sehingga dia pernah bergaduh dengan papa kerana dia tidak mahu menjadikan Lisa sebagai isteri. Akhirnya papanya hanya mampu mengalah dengan Azmil kerana dia tahu Azmil tidak suka dipaksa.
“Hello?” tetiba Lisa duduk di hadapannya sambil melambai-lambaikan tangannya.
“ You tak balik lagi ke? Dah lambat dah ni. Tak manis you duduk lama-lama dengan I dekat sini. Lagipun I ni tunangan orang. I think you better go now before someone see us.”
Azmil mula rasa tidak sedap hati dengan kehadiran Lisa di pejabatnya itu.
“ Relax Az. There’s no one here. Lagipun tunangan you pun tak ada dekat sini. There’s nothing to be afraid of Azmil.” Kata Lisa dengan nada yang agak menggoda.
Lisa bangun dari tempat duduk lalu menghampiri Azmil. Azmil tidak menyedari kerana dia masih sibuk menyelesaikan tugasan yang teranggala itu. Tiba-tiba terasa ada seseorang yang memeluknya dari belakang.
“ Hey Lisa! What the hell are you thinking you were doing just now?”
Azmil berdiri lalu menolak Lisa jauh darinya. Dia benar-benar terkejut dengan kelakuan Lisa sebentar tadi. Baru sahaja Azmil hendak keluar, tangannya ditarik oleh Lisa.
“ Wait! I need to tell you something. Please Az. Let me talk to you just for a second.” Rayu Lisa.
Azmil tidak menoleh tetapi tanpa dia sedar tindakan yang dilakukan oleh Lisa tadi  diperhatikan oleh beberapa orang berpakaian putih.
“Assalamalaikum” kata salah seorang daripada mereka.
Azmil hilang kata-kata. Peluh bujangnya keluar dengan pantas. Dia benar-benar buntu ketika itu. Apa yang harus dia lakukan.
Papp!! Serta merta lamunan Azmil lenyap. Bingkai gambar Qisya jatuh dek kerana angin menyedarkannya dari lamunan. Sepantas kilat Azmil mengambil bingkai trsebut. Betapa dia kecewa apabila melihat bingkai tersebut pecah. Hatinya bagai hendak pecah juga. Adakah ini petanda buruk? Tidak! Dia tidak percaya dengan perkara sebegitu. Dia tidak sanggup melukai hati gadis itu lagi tetapi mampukah dia bersama dengan Qisya kembali. Ah! Pelbagai soalan yang bermain di mindanya ketika itu. Azmil pasrah. Dia benar-benar buntu dengan apa yang dia lalui hari ini. Dia sangat kecewa terhadap diri sendiri. Hendak dikesal, perkara sudah berlaku. Lantas Azmil menambil tuala dan terus  ke bilik mandi.

Bersambung....


Enjoy reading? Please Leave Ur Step. Thank You^^

0 si Katak:

Katak Setia :*